Wednesday, 21 February 2018

SAMAN ROS KEPUTUSAN TEPAT


Tindakan Pakatan Harapan untuk mengemukakan saman terhadap Pendaftar Pertubuhan atau RoS kerana kegagalannya memberikan jawapan berhubung status pendaftaran gabungan itu dikira suatu keputusan yang tepat dan bijak.

Sebagaimana dilaporkan semalam, Pengerusi Pakatan Harapan, Tun Mahathir Mohamad sebagai berkata, tindakan saman itu akan dikemukakan pada minggu ini.

Katanya, tindakan perundangan itu adalah bagi mendesak RoS memberikan jawapan terhadap permohonan yang sudah dikemukakan Pakatan Harapan sejak beberapa bulan sebelum ini.

Bagi rakyat yang membayar cukai yang antaranya untuk membiayai perjalanan jentera kerajaan, tidak kira ke mana sekali pun kiblat sokongan mereka, apa yang diharapkan ialah keberkesanan dan keadilan dalam tugas yang dilaksanakan itu.
Oleh itu, dalam apa juga permohonan yang dikemukakan kepada jabatan atau agensi kerajaan, jawapan yang harus diberikan hanya ada dua - "berjaya" atau "tidak berjaya".

Jika semua syarat sudah dipenuhi, memang hak sesiapa jua untuk mendapat jawapan "berjaya" itu, manakala jika "tidak berjaya" pula, sebab-sebabnya mesti diberikan supaya ia dapat diperbaiki atau dipenuhi segala kekurangan yang diperlukan itu.

Tidak wajar sama sekali sesuatu permohonan didiamkan begitu saja tanpa ada sebarang jawapan diberikan.

Lebih-lebih lagi dalam kes pendaftaran Pakatan Harapan ini, ketika awal permohonan dikemukakan dahulu, RoS pernah meminta agar logo gabungan itu dipinda kerana dikatakan tidak memenuhi syarat yang ditetapkan.

Tetapi, mengapakah setelah logo itu dipinda dan dikemukakan kepada RoS, ia terus didiamkan sehingga sekarang?

Kalau sudah cukup segala syaratnya, kenapa tidak diluluskan saja?

Jika masih ada syarat lain yang belum dipenuhi, sepatutnya berikanlah jawapan bertulis dan sebutkan apakah kekurangan itu supaya Pakatan Harapan dapat segera bertindak memenuhinya.

Soalnya, mengapa RoS diam tanpa sebarang jawapan sehingga sekarang?

Susah sangatkah memberi jawapan "berjaya" atau "tidak berjaya" itu?

Adakah RoS terikat dengan arahan tertentu sebelum memberikan jawapan mereka, maka sehingga sekarang jawapan gagal diberikan?

Sebab itu, Pakatan Harapan tidak boleh berdiam diri lagi dalam hal ini. Dengan membawa ke mahkamah, RoS tiada pilihan lain selain perlu memberi jawapan mereka tentang status pendaftaran Pakatan Harapan dan berhujah untuk mewajarkan jawapan yang diberikan nanti.

Dan akhirnya rakyat akan dapat menilai sama ada RoS bekerja untuk rakyat atau untuk parti dan pemimpin yang semakin hampir kehilangan kuasanya. (ShahbudinHusin 21/02/2018).

Tuesday, 20 February 2018

BERANIKAH LAGI NAJIB UMUM PERUNTUKAN BERBILION-BILION?


Berikutan pengumuman Najib Razak memberi peruntukan pembangunan berjumlah RM1.3 bilion bagi Pulau Langkawi kerana ura-ura Tun Mahathir Mohamad mungkin bertanding di pulau tersebut, Pengerusi Pakatan Harapan itu berkata, beliau akan menjelma di banyak kawasan lain selepas ini.
Saya akan menjelma di banyak kawasan lain, termasuk Pekan dan Putrajaya, kata Tun Mahathir.

Apa lagi akan Najib curahkan agaknya?

Bagaimana jika kemudiannya "bakal Perdana Menteri"  itu turut menunjukkan kecenderungan dan minat untuk bertanding di Kubang Pasu, Titiwangsa dan beberapa kawasan lain lagi?
Maka, adakah Najib akan turut mengumumkan peruntukan pembangunan segera berbilion-bilion ringgit juga bagi kawasan-kawasan itu? (ShahbudinHusin 20/02/2018)

KERAJAAN BN MELAKA SAKIT TENAT?

Apakah yang terlintas di fikiran kita apabila mendapati "seseorang yang sedang berdoa" di hadapan jalan yang berlopak adalah seorang timbalan menteri daripada sebuah kerajaan yang sedang memerintah negara?


Apakah ia aksi yang baik dan normal atau "perangai gila" seorang pemimpin?


Difahamkan jalan yang berlopak dan membahayakan pengguna jalanraya itu segera dibaiki setelah Ahli Parlimen Tangga Batu merangkap Timbalan Menteri Sains, Teknologi dan Innovasi, Dr. Abu Bakar Mohamad Diah memuat naik gambarnya berdoa itu di media sosial sambil mengharapkan ada pegawai daerah, datuk bandar atau ahli majlis turut melalui atau melihat jalan yang berlopak itu.


Jalan itu dikatakan sudah berlopak dan membahayakan pengguna jalan sejak kira-kira sebulan yang lalu.


Kita mungkin tidak hairan jika yang melakukan aksi berdoa itu ialah Ahli Parlimen pembangkang yang tiada kuasa dan peruntukan, itu pun tentunya setelah pelbagai usaha menemui pihak yang berkuasa sudah dilakukan dan tidak mendatangkan apa-apa hasil.


Tetapi, mengapakah Ahli Parlimen parti pemerintah dan berjawatan timbalan menteri pula, sanggup berbuat demikian?


Apakah beliau sudah putus harapan kerana usahanya selama ini agar jalan itu dibaiki tidak diendahkan oleh pihak berkuasa negeri?


Bukankah Abu Bakar adalah Ahli Parlimen Tangga Batu di mana Ketua UMNO Tangga Batu, Idris Haron adalah Ketua Menteri Melaka?


Secara tidak langsung, jalan yang berlopak itu bukan saja dalam jajahan UMNO Tangga Batu, tetapi juga dalan lingkungan kuasa Ketua Menteri untuk bertindak pantas membaikinya?


Kenapa sampai sebulan jalan itu terbiar berlopak dan tidak dibaiki?

Mengapa juga setelah disebarkan dalam media sosial, ia boleh dibaiki hanya dalam masa sehari?


Dalam perbualan spontan dengan beberapa kenalan, diberitakan masalah lambat dan lembab dalam membaiki kemudahan asas yang melibatkan kepentingan rakyat ini turut berlambak-lambak berlaku di banyak kawasan lain di seluruh negara.


Ia dikatakan tidak saja berlaku di kawasan yang diwakili oleh pihak pembangkang, tetapi juga turut terjadi apabila seseorang pemimpin atau wakil rakyat itu tidak sebulu atau mempunyai hubungan tidak baik dengan pemimpin atasan di peringkat negeri.


Tindakan Abu Bakar berdoa di atas jalan sebenarnya tidak lebih merupakan gimik sahaja dan walaupun ia berhasil membuatkan pihak berwajib segera membaikinya, ia juga adalah gambaran kelemahan dan ketidakpedulian kerajaan negeri Melaka terhadap permasalahan semasa rakyat.


Ia dengan sendirinya mengesahkan BN negeri itu kini adalah sebuah kerajaan yang sakit tenat dan perlu segera diganti. (ShahbudinHusin 20/02/2018)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...